Sempat Vakum 20 Tahun, Seminar TNI Angkatan Darat Digelar

Bandung – Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI Dudung Abdurachman secara resmi membuka Seminar TNI AD Ke-6, di Gedung Prof. Dr. Satrio Seskoad, Bandung, Jawa Barat, Senin (27/6/2022). Kegiatan kembali digelar setelah sempat vakum 20 tahun.

Seminar TNI AD Ke-VI ini dihadiri langsung 200 peserta dan diikuti 895 peserta secara virtual yang tersebar di 659 titik.

Bacaan Lainnya

Kegiatan tersebut bertemakan “Reaktualisasi Doktrin Operasi Militer Matra Darat Dalam Menghadapi Ancaman Perang Masa Kini dan Masa Depan”.

Seminar dilaksanakan untuk menyelaraskan doktrin operasi militer di Angkatan Darat yang disesuaikan dengan perkembangan masa kini dan tantangan tugas di masa yang akan datang.

“Doktrin Kartika Eka Paksi ini bersifat dinamis, fleksibel dan perlu terus dievaluasi penerapannya agar bisa bersifat adaptif terhadap perkembangan lingkungan strategis, sehingga ajarannya selalu dapat disesuaikan, tanpa kehilangan kekhasannya sebagai ciri utama kekuatan matra darat,” ujar Dudung.

Dikatakan Dudung, perang saat ini sangat kompleks diperankan berbagai aktor yang terlibat di dalamnya telah mengubah militer dalam operasinya. Perkembangan Alutsista yang semakin modern juga menambah kompleksitas dalam perang itu sendiri, sehingga perlu adanya perubahan yang mendasar dari doktrin operasi militer saat ini.

“TNI AD perlu melakukan revisi Doktrin Kartika Eka Paksi yang didasari dengan pertimbangan adanya pergeseran paradigma global, regional maupun nasional yang berdampak pada terjadinya pergeseran paradigma ancaman dan keamanan akibat dari kemajuan pengetahuan dan teknologi teraktual,” ucap Dudung di hadapan peserta seminar.

Diungkapkan Dudung, seminar akbar ini sengaja mengundang banyak kalangan sebagai narasumber diantaranya Menhan Prabowo Subianto, Gubernur Lemhannas Andi Widjajanto dan Letjen TNI (Purn) Sjafrie Sjamsoeddin untuk mendapatkan perspektif yang luas dan komprehensif dalam melakukan revisi doktrin melalui pengkajian yang kritis disertai pemikiran-pemikiran holistik, intregral dan komprehensif dari berbagai aspek.

“Pandangan dan masukan narasumber dari berbagai kalangan inilah yang nantinya akan memperkaya rumusan perubahan doktrin operasi militer matra darat, serta rumusan peningkatan strategi kemampuan intelijen, pembinaan teritorial, hingga konsepsi taktik bertempur prajurit Kartika Eka Paksi di masa kini dan mendatang,” jelasnya.

Dudung berharap Seminar TNI AD yang digelar ini dapat melahirkan ide-ide baru dan cemerlang dalam pelaksanaan operasi militer matra darat yang lebih opersional dihadapkan pada perkembangan lingkungan, baik secara gobal, regional, maupun di tingkat nasional. *fer

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *